oleh

Jatim Bertekad Tekan Perkawinan Anak Dibawah Umur

Surabaya – Pemerintah Provinsi Jawa Timur berupaya keras untuk menurunkan angka perkawinan anak dibawah umur pada tahun 2021 ini.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Kependudukan (DP3AK) Provinsi Jawa Timur, Andriyanto mengatakan merujuk data Pengadilan Agama Jawa Timur sampai dengan awal bulan Pebruari tahun ini telah menerima permohonan dispensasi perkawinan anak mencapai 17.214 pemohon, atau 5,79 % dari jumlah data  302.684 perkawinan, maka pihaknya tahun ini menargetkan penurunan angka perkawinan anak ini dibawah 3 %.

“Kalau melihat dari data tahun 2019 terjadi penurunan perkawinan tetapi ada peningkatan jumlah perkawinan anak, maka oleh sebab itu pada tahun 2021 ditargetkan perkawinan anak dibawah 3%,” kata Andriyanto di Surabaya,  Selasa (23/2/2021).

Dijelaskannya, upaya yang telah ditempuh untuk menekan perkawinan anak ini dengan telah diterbitkannya Surat Edaran Gubernur Jawa Timur Nomor 474.14/810/109.5 Tahun 2021 Tentang Pencegahan Perkawinan Anak yang ditujukan kepada Bupati dan Walikota se Jawa Timur.

“Meskipun sifatnya himbauan tetapi ditindaklanjuti dalam pelayanan publik dengan memberikan pembelajaran dan sosialisasi kepada masyarakat, “katanya.

Surat edaran tertanggal 19 Januari 2021 tersebut bertujuan untuk meningkatkan perlindungan anak, pemenuhan hak anak, mengendalikan kuantitas dan meningkatkan kualitas penduduk juga kualitas kesehatan anak. Kriteria perkawinan anak adalah usia dibawah 19 untuk laki-laki dan dibawah 16 tahun untuk perempuan. (RedG/bee)

Komentar

Tinggalkan Komentar

News Feed