oleh

Sebanyak 3.409 Personel Disiapkan di Jambi Dalam Operasi Ketupat

Jambi – Menjelang hari raya Idul Fitri 1442 H, sebanyak 3409 personel gabungan disiagakan, dari jumlah tersebut terdiri dari Polri sebanyak 1742 personel, TNI sebanyak 303 personel dan dibantu oleh Pemda dan Ormas sebanyak 1364 orang.

Dimana Operasi ketupat akan dilaksanakan selama 12 hari, mulai 6 mei sampai dengan 17 mei 2021.

Kapolda Jambi Irjen Pol A Rachmad Wibowo mengatakan, operasi ketupat ini bertepatan dengan surat edaran BNPB Pusat bahwa seluruh angkutan darat baik darat udara dan laut untuk tidak memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Dan untuk mengantisipasi jalur tikus, direktorat lalu lintas Polda Jambi dan didukung oleh polres-polres telah melakukan penyekatan, ada sekitar 7 pos penyekatan diperbatasan Antar Provinsi.

“Di tanjung jabung barat kita juga melakukan penyekatan di jalur laut. Kita menghimbau kepada masyarakat agar mengikuti himbauan pemerintah yang tujuannya untuk memutus mata rantai covid 19,” kata Kapolda, Usai melaksanakan apel gelar pasukan operasi ketupat, bertempat di Mapolresta Jambi, Rabu (5/5/2021).

Kapolda menjelaskan untuk antar Kabupaten Kota dalam Provinsi Jambi, sudah ada aglomerasi yang diatur, seperti Muarojambi dan Kota Jambi, Kota Sungaipenuh dan Kerinci Mereka seperti sudah tidak ada batasnya lagi.

“Itu sudah diatur Aglomerasi. Para Kapolres bersama Dandim dan Dinas Perhubungan akan mengatur bagaimana perpindahan manusia diwilayah tersebut,” jelas Kapolda.

Selain, mendirikan Pos penyekatan, Polda Jambi juga menyiapkan Pos pengamanan dan pos pelayanan. Yang berada di Mall, Pasar dan tempat pemakaman.

“Saya menghimbau kepada seluruh pemilik pertokoan agar membatasi jumlah masyarakat yang berbelanja ditempatnya, sesuaikan dengan luas tokonya,” katanya.

Sementara itu, Dirlantas Polda Jambi Kombes Pol Heru Sutopo mengatakan dalam masa pelarangan mudik lebaran, diperbolehkan melayani bagi orang-orang keperluan khusus seperti Keluarganya meninggal, Sakit, Keperluan dinas ataupun melahirkan.

Baca Juga  Koordinator Penyelundup Baby Lobster Diancam 8 Tahun Penjara dan Denda Rp 1,5 Miliar

“Namun angkutan umum atau perjalanan tersebut akan mendapatkan stiker tanda khusus dari kemenhub dalam hal ini diberikan oleh dinas perhubungan provinsi atau balai transportasi darat. Nanti di stikernya ada barkodenya,” katanya.

Dirinya umum persatuan ada perjalanan atau angkutan yang nekat melintas penumpang penumpang akan ditindak tegas.

“Kita putar balekkan tidak boleh operasional, kalau tidak kita tilang dengan barang bukti STNK. Kalau kita tahan kendaraannya kasian nanti penumpangnya,” tutupnya. (RedG / Irwansyah)

 

Komentar

Tinggalkan Komentar

News Feed