oleh

Festival HAM 2021 Jadi Tolok Ukur Kebangkitan Ekonomi Semarang

Kota Semarang – Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi  memastikan Festival HAM 2021 akan terselenggara di ibu kota Jawa Tengah mulai 16 November 2021 hingga 19 November 2021. Wali kota yang akrab disapa Hendi itu pun juga menegaskan kesiapan Pemerintah Kota Semarang selaku tuan rumah dalam kegiatan yang melibatkan banyak pihak tersebut, seperti Komnas HAM, Kantor Staf Presiden RI, INFID, serta organisasi non pemerintah lainnya.

Hendi sendiri menekankan semangat jajarannya dalam menyelenggarakan kegiatan di tengah pandemi covid-19, akan dibarengi dengan semangat menjaga protokol kesehatan dengan ketat. Bahkan dirinya mengaku menggunakan gelaran Festival HAM sebagai tolok ukur Kota Semarang untuk dapat kembali menerima kunjungan dari berbagai daerah.

“Ini tantangannya bagaimana mengadakan event di tengah pandemi, dan kami tegaskan bahwa Pemerintah Kota Semarang siap untuk menyelenggarakan kegiatan Festival HAM tahun ini,” tegas Wali kota Semarang tersebut.

“Festival ini juga sebagai tolok ukur Semarang dalam kesiapannya menerima kembali tamu-tamu dari luar kota,” ungkap Hendi pada sesi keterangan pers di komplek Balaikota Semarang, Senin (18/10).

Adapun di sisi lain keyakinan Hendi untuk dapat menyelenggarakan Festival HAM 2021 muncul karena data statistik covid-19 Kota Semarang sebenarnya telah menunjukkan telah berada pada level 1, walaupun diakuinya saat ini wilayahnya masih berstatus level 2 jika merujuk instruksi Menteri Dalam Negeri. Untuk itu dia optimis bahwa Festival HAM akan berjalan sukses tanpa menimbulkan klaster penularan covid-19.

Dirinya pun menyatakan kebanggaannya karena Kota Semarang terpilih menjadi tuan rumah Festival HAM 2021 dengan tema ‘Bergerak Bersama Memperkuat Kebhinekaan, Inklusi dan Resiliensi’ tersebut. Kepercayaan yang diberikan penyelenggara kepada Kota Semarang membuktikan adanya kualitas aktivitas HAM di Kota Semarang, baik toleransi antar umat bergama maupun pemenuhan hak-hak dasar warganya.

Baca Juga  Kapolres Bangka Barat Pimpin Upacara Hari Pahlawan Ke 75 Di Kabupaten Bangka Barat

“Lewat festival ini kami ingin menunjukkan bahwa perbedaan yang terjadi di Semarang merupakan hal indah yang harus ditularkan,” ungkap Hendi.

Pihaknya juga berkomitmen dan berharap istilah HAM akan semakin familiar dan terimplementasi dalam setiap aktivitas warganya.

Sementara itu, Komisioner Komnas HAM, Beka Ulung Hapsara mengungkapkan bila Semarang memiliki potensi contoh baik pelaksanaan HAM yang dapat disebarluaskan baik di Indonesia maupun manca negara.

“Banyak contoh baik pelaksanaan HAM dan ini harus disebarluaskan agar kota lain dan dunia juga dapat belajar,” ungkap Beka. Lebih lanjut Beka mengungkapkan bahwa selama ini Pemerintah Daerah masuk dalam tiga besar pihak yang diadukan ke Komnas HAM sehingga Festival ini diharapkan menjadi sarana belajar penyelenggara daerah.

Senada dengan Beka, Sugeng Rahardjo Direktur INFID berharap Semarang dapat menjadi contoh konkret bagi daerah lain dalam mengimplementasikan hak asasi.

“Saya harap Semarang dapat seperti mata air, agar kota dan daerah lain dapat menimba ilmu dan praktek contoh konkret pelaksanaan HAM,” ujar Sugeng.

Salah satu hal positif di Kota Semarang terkait toleransi yakni sengketa ijin pembangunan GKI Tlogosari yang dapat terselesaikan secara kekeluargaan, hal tersebut yang menjadi poin plus praktek HAM di Semarang(Advertorial Pemerintah Kota Semarang) .

Komentar

Tinggalkan Komentar

News Feed